Aku batalkan cita – cita jadi dokter, nyerah duluan sebelum mulai

Teuku Ryan jadi dokter di CHSI
Teuku Ryan jadi dokter di CHSI

Waktu masih kecil tuh aku paling bingung tiap kali ditanya semua orang “apa cita-citamu?”.

Jujur, aku nggak tau mau jadi apa, keliatannya sih jadi apapun pasti susah.

Ya maklum lah, namanya juga anak kecil masih banyak yang nggak ngerti dan belum ada pikiran yang jauh.

Pernah waktu TK dulu, guru tanya cita-cita kami, ada yang jawab jadi pilot, pramugari, arsitek, insinyur, dan jawaban paling banyak adalah dokter. Waktu giliranku, aku ikutan aja jawab dokter, daripada malu nggak punya cita-cita.

Padahal waktu itu nggak ngerti-ngerti amat tugas dokter ngapain, mereka selalu pakai jas putih dan keliatan pintar, keren deh pokoknya.

___

Semakin tambah umurku, aku juga semakin tambah ngerti ternyata jadi dokter bukan cuma keliatan keren karna selalu berjas putih, tapi kerennya karna bisa bantu menyembuhkan orang sakit.

Waktu SD kelas 5, wali kelasku cerita kalau beliau sempat ambil jurusan kedokteran, baru semester awal nggak kuat mental, akhirnya pindah jurusan. Beliau juga cerita, waktu ospek tuh mereka disuruh masuk ke kamar mayat dan cari barang yang disembunyikan.

Cerita itu sukses buat mimpiku hancur.

Habis nonton film horor aja aku jadi takut sendirian di tempat gelap atau kadang nggak berani ke wc sendiri. Jadi dokter pasti bakal menghadapi situasi seperti pasien yang nggak bisa ditolong lagi nyawanya atau harus ke kamar mayat.

Otakku langsung membayangkan tiba-tiba mayatnya bangun, terus….ah sudahlah…pokoknya ngeri.

Berhubung aku memang takut hal yang menyeramkan begitu, pikiran untuk jadi dokter pun ku buang jauh-jauh.

___

Aku kadang membayangkan kalau aku jadi dokter. Waktu ada pasien yang kondisinya kritis, aku harus kontrol rasa panik, karna keluarga pasien berharap dokter bisa membantu semaksimal mungkin.

Harus fokus cari cara menolong pasien, cari cara alternatif kalau cara pertama nggak mempan, pilih kombinasi obat yang sesuai penyakit pasien, hindari cara yang malah bikin pasien makin parah, pantau kondisi pasien yang jelas lebih dari 1.

Yang paling penting, harus punya konsentrasi tinggi apalagi kalau tiba-tiba kondisi pasien berubah makin kritis, wah harus langsung cepat mikir tindakan selanjutnya, karna keluarga pasti tanya-tanya terus ke si dokter. Ya wajar lah mereka mau tau perkembangan keluarganya.

Eh trus misalnya pasien nggak ketolong lagi nyawanya, aku mungkin cuma bisa teriak dalam hati “ASTAGAAAA…maafin aku ya..aku udah lakuin berbagai cara tapi gagal”.

Ok mungkin aku agak berlebihan, jelas aja lah orang seperti aku ini nggak akan becus jadi dokter.

Tapi aku penasaran lho dibalik muka tenang para dokter waktu menangani pasien yang kritis, apa di dalam hati mereka ada perasaan panik?

Luar biasa ya para dokter terlatih untuk tetap tenang.

___

Setelah aku terbiasa tinggal di rumah sakit minimal seminggu gara-gara papa mama sering bolak balik rawat inap, aku perhatikan seorang dokter tuh punya tanggung jawab besar, bukan cuma itu, dokter harus fokus setiap detik.

Aku bersyukur banget nggak jadi dokter, jaga papa semalaman di rumah sakit aja aku langsung meriang karna kurang tidur. *Payah nih aku!*

Papa dulu pernah operasi otaknya di Siloam Hospital Lippo Village, nah di ruang tunggu itu ada layar monitor yang menampilkan jadwal operasi yang sedang dan akan berlangsung.

Waaaaah, gila, jadwalnya setumpuk bahkan tengah malam juga ada jadwalnya. Sewaktu orang lain lagi enak tidur, dokter tim bedah syaraf harus melek dan konsentrasi penuh di ruang operasi.

__

Jadi dokter ternyata nggak gampang, mereka berusaha semaksimal mungkin untuk cari solusi, walau kadang akhirnya pasien nggak bisa ditolong lagi nyawanya karna kondisi pasien udah terlalu berat seperti kondisi papaku dulu, nggak ada 1 organ yang bisa berfungsi lagi.

Selagi mereka berjuang untuk kesembuhan pasien, kesehatan mereka juga jadi taruhannya. Misalnya yang jadi dokter kandungan harus bangun tengah malam gara-gara ada panggilan dari rumah sakit karna ada yang mau melahirkan, mana mungkin si ibu hamil disuruh tunggu sampai besok pagi?

Dokter juga harus sering ikut berbagai pelatihan yang tujuannya untuk update tentang penyakit baru, teknologi kedokteran baru, atau cara penyembuhan baru. Banyak juga tuh dokter yang ngajar di universitas dan sambil kuliah lebih tinggi.

Pernah nggak dikasihtau kalau dokter nggak bisa praktek karna cuti atau lagi ke luar negeri?
Biasanya mereka ikut pelatihan atau seminar gitu deh, pokoknya buat nambah ilmu.

Duh, hebat banget deh mereka, semoga para dokter sehat selalu dan panjang umur biar bisa menolong banyak orang.
Semoga para dokter yang sekaligus peneliti bisa menemukan cara untuk menyembuhkan penyakit yang belum ada solusinya.

2 thoughts on “Aku batalkan cita – cita jadi dokter, nyerah duluan sebelum mulai

  1. moonwillow October 13, 2016 / 8:39 am

    baca tulisan ini jadi sadar jadi dokter ternyata susah ya…perjuangan dokter2 pada luar biasa..hehe muka mrk selalu adem ayem aja padahal kondisi pasien kritis..
    dulu wkt papaku ga ketolong lagi..aku nangis deres..dokternya santai bgt tenangin aku…sempet mikir kok dia tenang bgt sih..ternyata dipikir2 emmang kalo dokternya masa ikut sedih sih hehehe…kl dokternya sedih pasti pasiennya ikut mellow..

  2. Angwie February 24, 2016 / 12:48 pm

    Mirip sama kisahku..bedanya bukan bercita-cita sbagai dokter, tp sbagai arsitek. Waktu aj masih SMP pgn bgt..Kelihatannya keren..tp entah knapa makin ksini jd gak minat..SMA mulai ganti cita2..
    Kuliah ganti lagi..
    Gapapalah..yg ptg adalah kondisi skrg..bukan masa lalu..

Apa komentarmu?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s