Gengsi bilang “sayang” ke mama papa?

Waktu lagi buka twitter, aku liat beberapa tweet berikut ini.

Aku jadi ingat, selama papa mamaku masih hidup aku nggak pernah bilang sayang ke mama papa.

Di keluargaku nggak terbiasa bilang kata-kata seperti itu bahkan dari kecil pun nggak pernah mereka bilang sayang ke anaknya.

Aku dan kakak cukup ngerasa disayang tanpa mereka bilang kalau mereka sayang sama kami. Bentuk sayang mereka itu dari semua yang kami dapat misalnya sandang-pangan-papan dan perhatian yang kadang mungkin kami sebagai anak tuh anggapnya mereka marah.

Bentuk sayang yang kami kasih ke mereka dalam bentuk perhatian juga dan sejak kami kerja ya giliran kami yang biayain mereka, ya gantian gitu deh, kita udah besar ya kita yang jaga dan biayain mereka.

Seeriiiing banget aku baca tulisan yang memotivasi kita buat bilang “sayang” ke mereka, tapi sekalipun aku nggak pernah lakuin itu.

Hmm, rasanya aneh aja sih kami nggak pernah bilang sayang-sayangan gitu. Kupikir, nanti-nanti aja ah nunggu waktu yang tepat.

Gengsi kah namanya? Hmm, nggak tau deh gengsi atau enggak.

Bentuk sayang yang aku kasih ke mereka sih misalnya kalau tiap pulang dari ngumpul sama teman tuh aku beli makanan kesukaan mama dan papa. Kalau mama lagi ngantuk di mobil, aku suruh mama tidur di pangkuanku.

Waktu pemakaman mama, aku cuma bisa nangis, trus Tante Lina, sahabat mama rangkul pundakku dan bilang gini..

“Kalian jangan sedih terus, tante tau kalian sayang banget sama mama. Dulu tiap hari mama sering telponan sama tante, mama sering cerita kalian temenin mama check up sampai tengah malam antri dokter padahal kalian harus bangun pagi besokan harinya. Tiap hari telponan sama mama, pasti mama selalu cerita tentang kalian. Mama bilang kalian sayang banget sama mama, karna mama diabetes, kalian sampai beliin kue ulang tahun yang rendah gula. awalnya waktu mama liat kalian beli kue ulang tahun, mama sedih karna nggak berani makan, tapi kalian bilang kue itu dipesan khusus untuk mama, mama senang banget kalian sampai segitu niatnya.”

Dengar si tante bilang gitu, air mataku makin banjir. Nggak nyangka ternyata mama banyak cerita ke sahabatnya.

Sekarang orangtua ku udah nggak ada. Aku cuma bisa bilang sayang ke mereka lewat doa.

Ada perasaan menyesal kenapa nggak dari dulu sih bilang ke mereka. Tapi, buat apa kita cuma salahin diri sendiri? Yang penting kita tau kesalahan kita dan jangan sampai orang lain gitu juga.

Setelah baca tulisanku ini, semoga ada yang langsung bilang sayang ke orangtuanya nggak pakai tunda-tunda 🙂
please tuhan jaga mama papa

8 thoughts on “Gengsi bilang “sayang” ke mama papa?

  1. rahmi alyani June 24, 2016 / 7:06 pm

    baca ini langsung mewek aku kak..
    abis ini ngelap air mata aku mau meluk mama ah.

  2. ariani October 24, 2015 / 11:25 am

    aku banget kak…sering tunda2 😦 malu mulai ngmgnya. tapi semenjak ayahku meninggal, aku jd lbh nunjukin sayang ke bunda. ga mau kehilangan bunda 😦 ga mau nyesel lg gara2 ga nunjukin sayang ke ayah

  3. Fenz October 14, 2015 / 11:12 pm

    Ce vian orang konghu ya? Wahh ajarin kantonese dongg

    • F Vian (MySuperLounge) October 14, 2015 / 11:25 pm

      Iya orang konghu. Loh kok mau blajar kanton? Jarang loh. Biasanya orang sih blajarnya korea, prancis, jepang.

    • Fenz October 19, 2015 / 11:53 pm

      Mamaku org konghu tapi gak pake lagi buat prckapan smnjak nenekku meninggal ce hehe. Mau aja ce soalny gak mainstream sprti tio ciu , haka . Kalau bsa brbahasa konghu di blg unik sama org hehe. Asli hongkong ya ce? Aku lebih bangga lho di sbut org konghu

    • F Vian (MySuperLounge) October 19, 2015 / 11:58 pm

      Wah jam segini blm tidur?

      Hahaha iya bener, konghu tuh langka banget. Kemana2 jarang bgt deh dgr org ngomong konghu.

      Bahasa2 chinese hampir punah gara2 byk anak jaman sekarang lebih sering ngomong bahasa indonesia ke orangtua, atau bahasa inggris (lebih bergengsi kayaknya).

      Banyak jg orangtua yg udah ga bisa bahasa2 itu makanya ga bisa ajarin anaknya. Atau krn mamanya nikah sama orang yg bukan konghu, jd mereka diajarin bahasa papanya.

  4. adeera October 13, 2015 / 12:31 pm

    ya ampun itu yg slm ini aq rasain, aku nunda2 blg sayang ke mrk. skrg mrk dah dipanggil sama Tuhan

  5. Dian September 29, 2015 / 9:35 pm

    Saya suka sekali dgn post ini. Sangat bermanfaat sbg bahan renungan. Saya izin share ya.. 🙂

Apa komentarmu?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s