Pengalaman jual barang ke pembeli nggak tau diri

Ini pengalamanku jual buku baru yang masih segel di salah satu website jual beli, akhirnya ada pembeli di Surabaya yang mau beli.

Setelah si pembeli transfer, hari Senin aku kirim buku dengan JNE yang YES sesuai permintaan si pembeli.

Senin sore barang dikirim dari Jakarta, dengan JNE yang YES harusnya sih selasa sampai di Surabaya.

Aku juga langsung kasih nomor resi ke pembeli.

Aku nggak punya online shop, tapi aku ngerti proses jual beli online karna memang sering belanja online dari 2005an waktu orang masih pakai Friendster dan waktu itu Facebook belum terkenal banget di Indonesia.

—————
Selasa sore si pembeli whatsapp aku

Pembeli :
Barangnya belum diterima, kamu belum kirim ya?

Aku :
Udah dikirim kok mbak, khan aku udah kasih nomor resinya ke mbak, mbak udah cek belum?

Pembeli :
Belum cek. Resinya kehapus.

(Ampun deh, belum cek resi aja main nuduh orang belum kirim, resi kehapus bukannya minta lagi malah nuduh orang)

Aku :
(Kirim ulang nomor resi sekaligus screenshot tracking perjalanan paket)


Pembeli :

Harusnya barang aku terimanya kemarin lho, kok hari ini belum datang.

Aku :
JNE YES itu biasanya dalam waktu 24 jam mbak, kalau kemarin aku kirim ya hari ini baru tiba di tempat mbak

Pembeli :
Nggak usah ngajarin deh, aku sering belanja online. Aku sering pakai JNE YES, online shop di Jakarta kalau kirimnya pagi, sorenya aja aku udah terima, hari yang sama kok sampainya. Kamu jangan coba bohongin saya deh. 

Aku :
Nggak mungkin secepat itu mbak, JNE YES itu pengirimannya dalam 24 jam. Aku juga sering belanja online mbak.

(Mana ada JNE YES yang kirim pagi dan sore udah sampai. Ntah dia mau bohongin aku apa gimana)

Pembeli :
Aku nggak bohong lho. Aku pakai JNE YES barangnya selalu sampai di hari yang sama, makanya aku heran kok dari kamu lelet banget. Aku pilih pakai YES walau mahal karna aku tau barang pasti nyampe di hari yang sama. Kamu pasti hari ini baru kirim ya?

(Aduh, udah dikasih screenshot tracking pun masih nuduh aku baru kirim hari ini)

(Biasanya penjual bakal kasih nomor resi ke pembeli setelah barangnya dikirim)

(Jadi tugas si pembeli lah yang cek resi sendiri, sebagai bukti juga kalau barang memang udah dikirim, dan tau proses perjalanan paketnya sampai mana)

Aku :
Mbak kalau udah biasa belanja online harusnya ngerti proses perjalanan JNE. Kemarin aku kirim barang ke cabang JNE, barang masih disortir lagi, setelah disortir baru diberangkatkan ke kota tujuan. Sampai di kota tujuan juga mereka masih sortir lagi. Bahkan kalau aku kirim barang sesama Jakarta pakai YES juga nggak akan pernah di hari yang sama sampainya. Kalau mbak nggak percaya, mbak bisa liat hasil screenshot diatas, disitu tercantum jelas lho tanggal dan jam berapa aku kirim, disitu juga lengkap proses perjalanannya sesuai penjelasanku. Mbak kalau nggak percaya apa yang aku bilang, bisa telpon customer care JNE 02129278888 dan tanya sejelas-jelasnya. Sekalian mbak tanya status paket.

Pembeli :
Ah terserah kamu lah, capek debat sama kamu. Kamu sok tau banget.

(Lho, yang harusnya capek khan aku ngomong sama dia. Ntah mungkin dia kehabisan kata-kata)

(Aku telpon customer care JNE, dan katanya barang udah lagi diantar kurir)

(Akhirnya aku kabari si pembeli)

Aku :
Mbak, aku barusan telpon ke customer care JNE, katanya paket mbak udah ada di kurir, lagi dikirim. Ditunggu ya mbak

Pembeli :
Ya deh. Aku tunggu. Huh kecewa banget sama kamu. Harusnya kemarin sampai. Kamu pasti kirimnya bukan pakai YES ya? Kok gitu sih? Kamu ambil untung dari ongkir kan? Bohong bilangnya pakai YES, pasti kamu pakai ongkir lebih murah ya biar kamu ambil untung dari situ? Udah untung dari jual buku ngapain masih ambil untung dari ongkir sih? Jualan kok nggak bener.

Aku :
Sekali lagi ya mbak, aku udah kirim screenshot bukti tracking perjalanan, disitu juga keliatan kalau pakai YES.

(Rasanya aku mau ajak si pembeli ini tes mata, kemungkinan matanya ada gangguan)

(Anehnya dia kecewa sama aku, padahal aku inisiatif telpon lho, dengan kelakuannya begitu aku yakin dia nggak bakal mau telpon)

(Karna tau barang udah ditangan kurir dan lagi diantar akhirnya aku pun nggak tanya-tanya lagi)

(Sampai akhirnya udah malam pun aku tidur)

_____________________
Rabu paginya si pembeli whatsapp lagi

Pembeli :
Mana nih, bohong kamu. Barang belum datang kemarin. Udah telat kirim, sekarang nggak ada tanggung jawab sama sekali

Aku :
Mbak atas dasar apa bilang aku telat kirim? Mbak jangan sembarang nuduh ya. Mbak dikasih resi aja nggak dicek, dikasih bukti screenshot tracking juga nggak peduli, dikasih saran untuk telpon sendiri ke customer care JNE pun nggak telpon juga khan?

Pembeli :
Udah ah, nggak tau deh. Capek ngomong sama kamu, nggak guna.

(Ini pembeli kalau didepan mataku pasti aku kasih satu set makanan empat sehat lima sempurna, ntah kurang makan apa gimana, diajak ngobrol nggak nyambung dan marah-marah terus)

(Aku cek resi pun status terakhir udah sampai di Surabaya, nggak ada update terbaru)

(Kadang web JNE suka eror atau gimana, statusnya nggak update)

(Kadang kalau aku belanja dari online shop luar kota dan aku cek resi, status terakhir udah sampai di Jakarta dan masih on process, tapi ternyata barang udah diterima security kantor kemarin malam)

(Aku inisiatif telpon (lagi) ke customer care JNE, dan ternyata kurir jam 19.00 sampai di rumahnya dan rumah kosong, nggak ada yang terima. Pagi ini barang udah dikirim ulang.)

(Aku cuma bisa menghela nafas sambil ketik whatsapp ke pembeli)

Aku :
Mbak, aku baru aja telpon customer care JNE, katanya semalam kurir JNE sampai di tempat mbak jam 19.00 tapi rumah kosong. Barang udah lagi dikirim ulang pagi ini.

Pembeli :
Iya aku kemarin pergi dari sore. Nggak ada orang di rumah. Nih barang udah tangan. Makasih ya. Jangan ribut2 lagi

_____________________

Gubrak. Yang ngajak ribut dari kemarin siapa sih? Itu pembeli rasanya mau aku ulek – ulek deh.

Biasanya kalau aku belanja online, nomor resi selalu dikasih ke aku setelah barang dikirim, dan aku punya kewajiban untuk cek resinya. Kalau misal paket belum sampai, aku sebagai pembeli harus telpon ke customer care JNE untuk tanya status paket.

Nomor resi juga berguna untuk bukti pengiriman, jadi si pembeli bisa cek perjalanan si paket ada dimana dan perjalanannya sampai proses mana.

Nggak heran sekarang aku liat banyak online shop suka blacklist pembeli yang menyebalkan dan publikasi data (nama, nomor hp, alamat, foto whatsapp, dan akun instagram) si pembeli, untuk ingatkan pembeli lain kalau macam-macam nanti dipublikasi.

Akhirnya aku ngerti betapa emosinya penjual kalau hadapi pembeli nggak tau diri begini.

Ah, mungkin dia stres, nggak punya pelampiasan emosinya.

Hmm, mungkin juga dia kurang piknik dan kurang hiburan.

6 thoughts on “Pengalaman jual barang ke pembeli nggak tau diri

  1. diah fitri May 5, 2017 / 1:13 pm

    sama sis aku juga ngalamin kyk gini..persis bangetttt….dia tetep ngeyel kalo jne yes tuh pagi kirim sore nyampe..aduhhh..ampun seampun2nya sis…jangan2 orangnya sama stresnya hihihi

  2. mommy zee May 4, 2017 / 1:12 pm

    nimbrung prihatin sama sis ya..banyak pembeli suka ngebela diri bilang “saya juga jualan lho”… “saya juga punya olshop lho”..pdhl mereka yg salah…buat cari pembenaran aja seakan mereka tuh gak salah..makanya ngakunya mereka juga jualan…

  3. Nuri Afifa April 30, 2017 / 9:24 pm

    kalo sering online shopping mestinya ngerti tuh jne yes macam apa hahaha mana ada jne yes yang sehari nyampe. emang bener, online shop kadang kudu galak sama pembeli gak tau diri gitu. udah gak ngerti, sok tau, salah, ngotot, galakan dia dari pada yang jualan. sabar2 aja yah mbak

  4. milandy April 30, 2017 / 8:55 pm

    wkwkwkwk gemes bgt ya ka ada pembeli kek gitu…pengen tak cubitin pipinya wkwkwk

  5. ryasta armel April 30, 2017 / 8:32 pm

    ahhh byk customer rese kak😡 aku jg sering digituin, ngakunya sering blnja online tp kyk ga pernah blnja online 😓 dichat baek2 jga dia galak 😤

  6. stefie April 26, 2017 / 1:46 pm

    hahaha sabar ya sis, emang kadang pembeli suka aneh marah2 ga jelas

Apa komentarmu?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s