Cerita Taksi Online : Driver ngeyel, pilih jalan yang lebih jauh

Beberapa kali aku dapat driver bandel yang nggak mau dengar permintaanku. Padahal simpel aja, aku cuma minta dia pilih jalan yang lebih cepat sampai berdasarkan google map. Tapi nggak semua driver mau nurut.

Si bapak tua
Waktu itu aku baru bisa pulang kerja jam 8 malam dan jarak ke tempat tinggalku 20km, aku bersyukur banget dapat taksi online yang mau antar aku pulang. Biasa kalau udah malam jam segitu jarang ada taksi online yang mau ambil orderanku.

Tiap naik taksi online, aku selalu perhatikan google map untuk cek mana jalan yang terdekat dan aku pandu driver supaya nggak pilih jalan yang macet. Nggak semua driver taksi online buka map selama nyetir.

Si driver bapak tua ini buka google map selama nyetir. Tapi, dia nggak ikut sesuai panduan map. Loh, jadi buat apa dia buka map? Ah nggak tau.

Yang harusnya belok kiri lebih cepat, dia malah pilih jalan lurus yang macet 20 menit diam di tempat. Alasannya, kalau belok kiri ramai karena depan mall.

Kebetulan driver ini sekitar umur 50an, mungkin itulah alasan dia nggak mau peduli saranku. Berasa lebih tua dan pengalaman.

Pada akhirnya, kita diam di tempat selama 20 menit lebih, dan jalan makin jauh. Padahal kalau dari tadi belok kiri sih udah pasti setengah jalan.

Terus, yang harusnya belok kanan jalannya lebih besar, dia malah belok kiri ke jalanan kampung yang rusak dan sempit.

Nah, macet-macetan lagi. Waktu terbuang lagi.

Pokoknya waktu terus terbuang, tiap jalan yang dia pilih pasti macet semua. Untung aja aku nggak kebelet pipis.

Pada akhirnya, kita sampai di jalanan yang airnya tergenang. Eh si bapak ngoceh, “kok jalanan banjir begini sih, wah mobil saya bisa lewat nggak nih”.

Kita diam di tempat sambil si bapak mikir berani melewati genangan air apa enggak. Apalagi disitu nggak ada lampu jalanan sama sekali, penerangannya cuma mengandalkan lampu mobil atau motor yang lewat.

Kebetulan ada motor yang lewat dan keliatan airnya nggak terlalu tinggi, si bapak baru deh mau lewat.

Selama nyetir melewati genangan air, si bapak ngedumel “baru juga tadi pagi cuci mobil, sekarang kotor lagi”.

Aku cuma bisa diam. Padahal aku dalam hati udah ngoceh, disarankan lewat jalanan besar dan luas malah pilih jalanan kecil. Jadi salah siapa?

Setelah cukup lama mengarungi genangan air, kita berhasil keluar ke jalan raya. Ini jalan yang harusnya tadi dilewati kalau si bapak nggak ngeyel. Buang waktu sampai masuk ke jalanan kecil segala.

Si bapak ngedumel lagi, “tinggalnya kok jauh begini sih, aksesnya jalanan rusak semua, pindah yang lebih bagus dong”. Aku masih terus sabar, terserah si bapak mau ngomong apa deh.

Terus si bapak bilang, “enak ya naik taksi online gini, udah jauh banget begini harganya muraaaahh”. Loh, dia sendiri yang muter2 jauh terus ngerasa harganya terlalu murah.

Waktu mau masuk komplek rumahku, “waduh bensin saya sekarat, parah nih”.

Gimana nggak sekarat. Harusnya 50 menit sampai, ini 2 jam baru sampai di tujuan.

Akhirnya aku minta turun aja di depan komplek, supaya si bapak bisa cepat pergi isi bensin. Bayaran udah langsung dipotong dari aplikasi, dan nggak lupa ku bilang terima kasih.

Eh tau-tau si bapak bilang, “nggak ditambah lagi nih?”.
Akhirnya aku kasih uang selembar 20.000, walau aku kesal sama ngeyelnya tapi kasian juga sih, ya lumayan lah itu bisa untuk tambahan isi bensin.

Tapi sebel juga sih, dikasih saran pilih jalan yang lancar malah dia pilih yang macet.
Bensinnya habis terbuang juga gara-gara dia nggak mau dengar aku.

Nggak mau lewat perempatan
Suatu siang, aku dapat lagi driver yang ngeyel. Awalnya kubilang “belok kanan ya, mas” jelas-jelas di map lebih cepat belok kanan, si driver lebih milih belok kiri yang keliatan merah di map.

“Kanan itu perempatan, rame banget”, katanya.

Sepanjang jalan tuh si driver buka map lho, jadi buat apaan dia buka map?

Selama macet itu si driver bentar-bentar menghela nafas, trus ngedumel dengan suara kecil.

Padahal kalau tadi belok kanan aku bisa sampai tujuan 20 menit lagi, gara-gara dia pilih jalan yang macet itu, akhirnya aku baru sampai setelah 50 menit.

Luar biasa , 30 menit terbuang sia-sia.

“Kilometernya lebih banyak..”
Beberapa kali aku ketemu driver ngeyel, bukan cuma 2 cerita diatas aja, pokoknya sering deh.

Akhirnya aku pasrah aja kalau emang drivernya milih jalan yang macet. Bensin terbuang juga urusan dia, waktu antar aku jadi lebih lama juga urusan dia deh.

Suatu malam aku dapat driver yang ngeyel lagi.

Setelah duduk di mobil, aku cek google map, terus aku bilang “kalau lewat jalan A cuma 40 menit, kalau jalan B 1 jam 30 menit”

Si driver jawab, “wah jalan A kilometernya lebih banyak”

Aku tanya balik, “ya terserah, jadi kalo macet gapapa nih?”

Si driver diam sekitar 5 detik, terus bilang “jalan B kan lebih dikit kilometernya”

Kujawab, “iya jalan B lebih dikit kilometernya, tapi jalannya macet lho. gapapa?”

Si driver diam nggak jawab.

Tuh, nggak bisa jawab kan.

Akhirnya dia tetap pilih jalan B yang macet. Padahal cuma kurang 3 kilometer aja dari jalan A.

Buat apa pilih kilometernya lebih dikit tapi macet di jalan?

Nah akhirnya kita menikmati jalanan yang macet deh.

Setelah jalanan udah lancar, yang harusnya tinggal lurus lebih dekat, eh dia malah belok ke jalan yang meliuk-meliuk.

Aku bilang, “lewat sini malah jadi jauh lho”

Dijawab dengan nada kesal, “enggak ah. saya tau jalan kok. saya kan juga tinggal deket sini”.

Ok, bensin terbuang juga bukan salahku lho.

Yang harusnya bisa sampai dengan 40 menit, dia lebih pilih jalan yang kilometernya lebih dikit tapi macetttt.

Akhirnya aku sampai dalam waktu 1 jam 40 menit.

Akhirnya kalau aku sarankan jalan lebih cepat tapi si driver ngeyel, aku tinggal tanya aja “kalo macet gapapa nih?”.

Aku malas aja dengar driver ngedumel gara-gara jalanan macet, atau salahin aku kayak di cerita si bapak tua.

Jadi aku nggak bisa disalahkan karena aku udah kasih tau jalan yang lebih cepat.

Untungnya tiap berangkat kerja aku nggak pernah dapat driver ngeyel.

Wah kalau sampai dapat driver ngeyel, sepagi apapun aku berangkat pasti waktu terbuang di jalan.

5 thoughts on “Cerita Taksi Online : Driver ngeyel, pilih jalan yang lebih jauh

  1. alice March 17, 2019 / 4:44 pm

    waah pernah tu aku.. aku pernah ditanya gini “gak nambah lagi mbak? jauh nih” T.T ongkos 30rb kukasih 35rb padahal

  2. kiaran March 2, 2019 / 8:41 pm

    serba salah ya ada driver gitu, kalo mau ancem lapor kantornya malah takut dia apa2in kita kek di berita2. aku sih diem aja deh yang penting aman sampe tujuan walau lebih lama.

  3. lidia a. February 28, 2019 / 2:12 pm

    bner banget!! mo brgkat pagian klo dapet orang ngeyel pasti telat juga…kan kebuang waktu..aku pernah 1x kayak gitu…wkt itu aku mesti ke rs yg jauh dr kosan buat check up kaki abis jato jadi pesen mobil online…brgkat jam 7 nyampe jam 8.59…untung masi dapet nomer antrian yg ga terlalu jauh… telat gara2 orangnya belok2 ke gang2…belom lg di gang kena macet gara2 bentrokan ama motor trus bajaj

  4. tiffani February 28, 2019 / 10:20 am

    untuuuung aja aku ga pernah ngalamin kayak gitu. semoga lain kali ga dapet driver ngeyel ya

  5. maureen February 25, 2019 / 10:55 am

    aku juga sis..seriiing banget dapet driver ngeyel gitu….
    waktu itu aku dari mall artha gading ke marunda…dari map kan diarahin lewat seberang MCD tuh terus ke pegangsaan dua biar gak macet…dia malahan jalan yang depan MOI yang ada proyek itu..ngeselin kannnn

    trus dia ngelewatin sekolah al azhar dulu, trus rs gading pluit, ujung2nya balik lagi ke pegangsaan dua…ngapain kan muter2 dulu kalo bisa dari tadi ke pegangsaan dua..kesel banget..aku sih tetep kasih bintang 5…orang2 kan biasa sadis tuh ngasih bintang 1…kasian mereka juga kerja walo ngeyel gt hihhh…

Apa komentarmu?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s